Batavia

Batavia, Ratu dari Timur

Libur akhir pekan ini bagaimana kita coba ‘berpetualang’ sejenak  kembali ke masa Kolonial dahulu. Dimana kota Jakarta masih dikenal dengan sebutan BATAVIA.

Dikisahkan pada masa Kolonial, Batavia tersohor dengan sebutan ‘Ratu dari Timur’.   Batavia dengan jalan-jalannya yang memanjang merupakan daerah elite orang-orang Belanda.

Pada masa itu, sekitar sebelum tahun 1800 M, Batavia tertata dengan rapihnya gedung-gedung mewah yang merupakan bagian kota Batavia yang paling indah.

Artikel Arsitektur_batavia 05

”Batavia terkenal dengan rumah-rumah di tepi parit dan kanal Tigergrach (kanal harimau), iklim tropis menjadikan  Batavia melebihi segala-galanya yang ada di Holland. Pagar tanaman rapi berupa pohon kenari di kiri kanan jalan dan Kanal-kanal.”

Penduduk Kota yang merupakan pusat pemerintahan VOC kala  itu, setiap harinya ramai disibukkan warga kota yang hilir-mudik ke kantor, pasar atau sekadar pelesiran keliling kota.

Nyonya-nyonya besar Kompeni, serta nyai-nyai Belanda, bergaun serba mewah dengan rok bertingkat-tingkat. Mereka keluar mencari angin di samping kanal dan terusan Batavia yang sangat indahnya. Para budak dan berjalan mengiringi Nyonya dan Noni Belanda. Memayungi wajahnya dari teriknya sengatan matahari.

Sementara, di bawah keteduhan pohon kenari yang berjejer rapi di sepanjang tepian kanal-kanal dan terusan, penduduk Batavia lalu lalang di tengah seribu satu kesibukan.

Thomas B Ataladjar dalam tulisannya di buku Toko Merah, berujar:

”Saat senja menjelang, rumah-rumah pemandian di sepanjang tepian dinding kanal dan terusan, dipenuhi wanita telanjang dada berendam di air, zonder kuatir buaya pemangsa pria iseng yang datang mengintip.”

???????????????????????????????

“Waktu itu, saat malam terang bulan, terutama malam Minggu, pemuda dan pemudi yang tengah kasmaran menyanyi sambil memetik gitar menjelajahi kanal-kanal dengan perahu.”

Wow… tentunya kita saat ini akan sulit membayangkan indahnya suasana Batavia kala itu. Andai mesin waktu itu ada 😀 tentunya bisa ‘menjelajah’ Batavia dengan kemegahan gedung-gedung dengan Kotanya yang tertata Indah.

Artikel Arsitektur_batavia 03

Batavia tentunya tidak ada kemacetan, apalagi polusi. Pedagang asongan, jalur cepat dan manusia hidup tanpa dikejar waktu seperti sekarang. Yang ada hanya beberapa sado yang ditarik kuda yang memecahkan kesunyian jalan raya yang tidak diaspal dan diteduhi oleh pohon-pohon rindang yang berdiri kokoh tanpa khawatir akan tumbang seperti sering terjadi beberapa hari terakhir ini.

“Anda  berencana berwisata akhir pekan ini, tapi masih bingung memilih tujuan wisata?

Wisata sejarah ke Kota Tua Jakarta bisa menjadi pilihan sekaligus wisata edukasi bagi kita dan keluarga. Dengan menikmati bangunan dan kawasan Kota tua peninggalan VOC yang kala itu dikenal dengan nama Batavia,  kita bisa menambah wawasan dan pengetahuan sejarah Kota dan kaitannya dengan perkembangan budaya saat ini.

Artikel Arsitektur_batavia 01

“Mungkin ada yang belum tahu kalau ada terowongan-terowongan kuno yang menghubungkan situs-situs penting peninggalan VOC saat membangun Batavia?”

Terowongan-terowongan Kuno Batavia yang masih misterius bisa menjadi tujuan wisata mancanegara bila dikemas dan ditata kembali.

Selamat berlibur akhir pekan 🙂

 

 

Haries

Penulis: Haries

Penulis di arsdesain.com, referensi bersama seputar arsitektur dan desain. "Arsitektur adalah keseharian hidup peradaban Manusia."