Tahapan Membangun Rumah Ini Cuma Ada di Indonesia!

Mengapa jika anda adalah: pemilik rumah atau Arsitek ataupun Kontraktor bahkan pengembang, harus tahu informasi ini?

Artikel arsitektur – Tidak akan cukup waktu dan tenaga jika kita ulas tradisi membangun setiap daerah di Indonesia.

Indonesia adalah syurganya kesenian. Keberagaman budaya membuat Indonesia mempunyai beribu tradisi. Salah satunya tradisi membangun rumah.

“Tak semua negara di belahan bumi ini memiliki ribuan kebudayaan yang amat beragam dengan nilai seni yang kuat seperti Indonesia.”

Pada kesempatan ini arsdesain.com sharing tradisi menaruh sajen pada tahap pembuatan atap rumah. Entah itu namanya sajen, atau tanda, saya belum cari tau lebih pastinya. Yang jelas, masih banyak kita temui hal yang seperti ini di tanah Jawa, saat pembangunan rumah mencapai tahap pembuatan atap.

Dari info yang saya dapat, isi dari sajen  yang digantung di rangka atap, adalah perlambang sebagai berikut:

1. BERAS DIDALAM PANCI

Beras perlambang manusia dan panci perlambang rumah. Ajarannya: “ rogo rindi ae iu balek reng wadahe “.

2. BUMBU DAPUR 

 Bumbu ini di bungkus dan di taruh dengan beras. Bumbu dapur sebagai pasangan dari Beras. Diibaratkan ketuanya beras bumbu sebagai wakilnya.
3. TEBU SEJODO  

Tebu itu sejodo karena juga melambangkan perjodohan dimana mengharapkan
keharmonisan dalam berumah tangga dan merasakan kemanisan dalam keluarga.
4. PISANG SEJODO

Pisang ini memiliki arti seseorang itu saling membutuhkan, dalam hal apa apa dalam keluarga harus saling membantu, karena sesuatu yang dilakukan sendiri hasilnya tidak bisa memuaskan.

5. PADI SATU IKAT

Padi ini memiliki arti Pancer atau menjadi bahan konsumsi orang yang supaya ada selalu ada didalam rumah.

6. KELAPA DUA BUAH

Memiliki arti semoga orang yang menempati rumah tersebut selmat (tentrem).
Dan menjadikan kehidupan yang baik bagi orang, seperti kata orang jawa “ biso dadekke legane wong urep “

7. KUPAT & LEPET

 kupat lepet ini yaitu wahanane : jodoh yang saling membutuhkan. lelaki butuh wanita dan wanita membutuhkan laki – laki dalam rumah tersebut.

8. TIKAR DAUN PANDAN, BANTAL, GULING

Perlambang akan adanya orang yang bertempat tinggal dan menetap disitu

9. BENDERA MERAH PUTIH

Perlambang Indonesia. Ada catatan sejarah mengenai dikibarkannya bendera merah putih saat pembangunan rumah di tanah Jawa, hal itu adalah salah satu bentuk pejuangan dalam bentuk Syiar. Disaat banyaknya bendera penjajah berkibar, disiasati pejuang Indonesia mengibarkan bendera di atap rumah (tradisi membangun rumah).

BULAN BAIK UNTUK MEMBANGUN RUMAH

1. Bulan Sura : tidak baik
2. Bulan Sapar : tidak baik
3. Bulan Mulud (Rabiul awal) : tidak baik
4. Bulan Bakdamulud (Rabiul akhir) : baik
5. Bulan Jumadilawal : tidak baik
6. Bulan Jumadilakir : kurang baik
7. Bulan Rejeb : tidak baik
8. Bulan Ruwah (Sakban) : baik
9. Bulan Pasa (Ramelan) : tidak baik
10. Bulan Sawal : sangat tidak baik
11. Bulan Dulkaidah : cukup baik
12. Besar : sangat baik

Mungkin ada yang langsung berpendapat:

“Lho… buat apa tahu adat seperti ini? Toh aku tidak menganut kepercayaan seperti itu?”

Maksud & tujuan artikel ini dibuat adalah informasi, bukanlah bersifat ajakan untuk melaksanakan ajaran leluhur tanah Jawa. Coba kita telaah sejenak manfaat jika kita mengetahui tradisi-tradisi membangun rumah di seluruh Indonesia, bukan hanya yang ada di tanah Jawa:

  • Siapa yang membangun rumah? Tentu bukan kita. Para pekerja mungkin ada yang memegang teguh kepercayaannya.
  • Bisa jadi pemilik rumah juga percaya penuh dengan tradisi di daerah tempatnya tinggal.
  • Buat para pengembang di satu kawasan dengan target market tertentu dengan kepercayaan yang dimiliki, tentunya berpengaruh pada penjualan.

Kalau bicara sedikit melebar, fakta dilapangan kita seringkali menemui hal berikut:

  • Pekerja tidak mau mulai bekerja pada hari Selasa (Jawa).
  • Hitungan jumlah anak tangga menurut berbagai kepercayaan.
  • Arah hadap tangga (fengshui)
  • Arah hadap & jumlah serta ukuran elements arsitektur terhadap lingkungan luar dan juga lingkungan dalam.

Apalagi sebagai pengembang, jika salah membuat jumlah arah hadap tangga dan ukuran elements arsitektur, penjualan akan tersendat bahkan sulit laku. Hal ini dikarenakan jika mayoritas pembeli mempercayai tradisi tersebut. Misalkan kita membangun sebuah komplek Ruko. 

Begitulah keilmuan arsitektur dalam prakteknya akan berkembang dengan keilmuan sosial budaya dan keilmuan lainnya.

Mungkin ada yang ingin koreksi, menambahkan atau informasi lainnya untuk bersama kita ambil manfaat bersama.

Facebook Comments
Haries

Author: Haries

Arsitektur adalah keseharian hidup peradaban Manusia.
Haries adalah pemerhati perkembangan arsitektur dan desain.
“Mari register untuk saling berbagi pengetahuan dan pengalaman.”
arsdesain.com. adalah sebuah Situs yang menjadi sumber referensi bersama sepurtar arsitektur dan desain.