Kategori
Catatan Haries Kota Kita

Puluhan Ribu Paving Block Dari Sampah DKI

Info mengenai puluhan ribu paving block dari sampah DKI adalah terobosan Pemprov DKI dalam pemanfaatan Fly Ash and Bottom Ash dari proses pembakaran sampah.

Isu utamanya adalah pemanfaatan limbah sampah di Ibu Kota menjadi energi terbarukan. Ini sungguh luar biasa dan bisa diterapkan di berbagai Kota lainnya di Indonesia.

Meski bukan yang pertama di Indonesia dalam upaya menghasilkan energi terbarukan, apa yang dipersembahkan Pemprov. DKI patutu mendapat apresiasi.

Definisi Energi Terbarukan dan Energi Tak Terbarukan

Energi terbarukan

Energi yang berasal dari proses alam yang berkelanjutan, seperti tenaga surya, tenaga angin, arus air, proses biologi, dan panas bumi.

Energi tidak terbarukan

Energi yang diperoleh dari sumber daya alam yang waktu pembentukannya sampai jutaan tahun, yang dikenal bahan bakar fosil. Bahan bakar fosil dikatakan energi tak terbarukan karena, apabila sumber daya tersebut sudah digunakan, akan memerlukan waktu yang sangat lama untuk menggantikannya.

Dampak Energi Tidak Terbarukan

Sumber energi dominan yang kita pakai adalah energi fosil, seperti batu bara untuk pembangkitan listrik dan minyak bumi untuk industri dan transportasi

Penggunaan energi fosil berkontribusi pada :

  • kenaikan suhu bumi,
  • pergeseran musim,
  • kejadian alam yang semakin ekstrem,
  • polusi udara.

Transisi Energi Dalam Pembangunan Perkotaan

Di lingkup kota atau kawasan urban, transisi energi juga menjadi isu yang penting dan terintegrasi dalam pembangunan kota.

Beberapa kota di Eropa dan Amerika Serikat sudah mulai menjadikan energi terbarukan sebagai sumber energi utama.

Jakarta sebagai Ibu Kota Republik Indonesia mempunyai Progam untuk menanggulangi tumpukan sampah menjadi energi terbarukan.

Provinsi DKI Jakarta, Pemerintah Provinsi DKI Jakarta mempunyai pilot project Pembangkit Listrik Tenaga Sampah (PLTSa) di TPST Bantar Gebang dan telah meresmikan PLTSa tersebut dengan nama Pembangkit Listrik Tenaga Sampah (PLTSa) Merah Putih.

Manfaat Dari Pengembangan Energi Terbarukan

Dengan energi terbarukan, misalnya masa depan energi bagi anak cucu kelak akan lebih terjamin dalam sebuah skema besar kemandirian dan ketahanan energi nasional.

Jika Indonesia mampu meningkatkan jumlah sumber energi terbarukan dengan signikan maka hal ini akan semakin menunjukkan Indonesia sebagai negeri yang telah turut berperan mengurangi risiko kerusakan iklim
global yang akan mengancam kehidupan generasi sekarang bahkan generasi masa depan.

Tentunya menjadikan sumber energi dengan harga yang semakin terjangkau.

Energi Listrik Dan Puluhan Ribu Paving Block Dari Sampah DKI

Mulai 2019, Dinas Lingkungan Hidup (DLH) DKI bekerja sama dengan Pusat Teknologi Lingkungan (PTL) dan Badan Pengkajian dan Penerapan teknologi (BPPT) dalam pelaksanaan proyek Pembangkit Listrik Tenaga Sampah (PLTSa) di TPST Bantar Gebang.

Proyek tersebut diberi nama PLTSa Merah Putih. Selain membantu memperpanjang umur TPST, proyek ini diperkirakan mampu mengurangi jumlah sampah dengan signifikan, cepat, ramah lingkungan, serta menghasilkan energi terbarukan.

Berdasarkan jumlah hari operasional sinkronisasi dengan turbin, total energi listrik yang dihasilkan mencapai 783,63 MWh atau sekitar 110,59 kWh/ton sampah yang dibakar.

Ribuan Ton Paving Block Dari Sampah DKI Jakarta

Dari proses pembakaran sampah tersebut, dihasilkan Fly Ash and Bottom Ash (FABA) atau residu dari pembakaran sejumlah 1.918 ton.
Tahun 2020 diproduksi 29,263 paving block dan produksi rata-rata per bulan sebesar 3,658 buah/bulan sebagai pemanfaatan FABA.

Kesimpulan

Dari fakta Sumber Daya Alam yang ada, Indonesia bisa menjadi negara terdepan dalam hal ketersediaan Sumber Energi Terbarukan.

Hal tersebut bisa terwujut dengan dukungan Sumber Daya Manusia, dukungan Pemerintah baik dari regulasi dan hukum serta riset berkelanjuta di semua titik wilayah Indonesia denganpotensi alam yang besar untuk terciptanya Energi Terbarukan (Sesuai dengan kondisi alamnya)

Sumber : KumparanNews

Mari berbagi pengetahuan

Oleh Haries

Penulis di arsdesain.com, referensi bersama seputar arsitektur dan desain.

Komentar Anda